Sebagai orangtua yang memiliki anak, saya pribadi merasa miris melihat keadaan anak-anak zaman sekarang menggunakan gadget. Banyak potensi positif dari gadget itu terabaikan. Malah, kebanyakan, potensi dari gadget itu berubah menjadi hal-hal negatif.

Oleh karena itulah, saya membuat tulisan ini untuk mengedukasi para orangtua untuk menggali potensi positif dari gadget sebagai alat pendidikan yang paling ampuh dan mudah di lingkungan keluarga. Selamat membaca.

Dulu dan sekarang

Zaman semakin maju, teknologi pun semakin canggih. Kita tidak bisa menyamakan zaman kita kecil dulu dengan zaman anak-anak kita sekarang.

Anak-anak zaman sekarang sangat pintar dalam mengoperasikan gadget; baik itu smartphone, tablet, laptop, komputer, dsb. Mereka hanya cukup melihat dan diajarkan sedikit, langsung bisa.

Di era modern ini pun, informasi sangat cepat terbang kesana kemari dan bisa diakses secara global dari belahan bumi manapun menggunakan internet. Kita bisa melihat berita hingga gosip secara real time. Silaturahmi pun dipermudah dengan adanya media sosial dan messaging apps. Kita bisa berkumpul bersama teman-teman lama di dalam grup dunia maya.

Acara-acara tontonan di internet pun semakin banyak dan lebih menarik dibandingkan tontonan di TV. Mulai dari Youtube dan Vimeo yang menyajikan tontonan gratis tanpa bayar. Lalu ada Netflix, Iflix, HOOQ, dsb. yang menyajikan tontonan film-film bioskop dengan bayaran perbulan; serupa seperti TV kabel, namun lebih baik.

Semua kemudahan internet tersebut bisa kita akses dari gadget yang kita miliki dirumah. Ditambah lagi tarif akses internet yang semakin murah dan mudah didapat hingga ke pelosok-pelosok; baik menggunakan kabel fiber optics maupun menggunakan sinyal radio selular.


Memahami cara gadget bekerja

Smartphone, smart tv, smart refrigerator, dsb. adalah beberapa contoh teknologi zaman "kekinian" yang mulai serba smart. Ketika semua alat teknologi semakin smart, kita sebagai orangtua juga dituntut untuk lebih smart. Kita harus lebih bisa mengoperasikan gadget dibandingkan anak-anak kita.

Operating system untuk komputer, seperti Windows dan Macintosh; maupun operating system untuk smartphones dan tablets, seperti Android dan iOS; memiliki mode "parenting" untuk membatasi anak-anak kita dalam menggunakan gadget. Selain itu juga, terdapat aplikasi-aplikasi yang bisa kita install, baik di komputer ataupun smartphone, yang bisa kita gunakan untuk memblokir anak-anak dari menggunakan internet dan game secara berlebihan.


Positif dan negatif

Bagai pisau bermata dua. Gadget bisa jadi penunjang atau malah bisa jadi petaka dalam pendidikan dan tumbuh kembang anak-anak. Walaupun gadget memiliki banyak kelebihan, akan tetapi jika tidak dikelola dengan baik, gadget pun memiliki banyak kelemahan yang tentunya sudah kita bisa rasakan dan ketahui.

Pada anak bayi dan balita, kehadiran gadget dirumah  bisa meringankan beban orangtua dalam mengalihkan pikiran anak agar si anak diam; tapi, disisi yang lain gadget juga bisa merusak pikiran, konsentrasi, dan perilaku si anak. Jika tidak dapat gadget, maka si kecil akan menangis dan mengamuk.

Begitupun pada anak usia sekolah. Kehadiran gadget bisa menjadi alat pendidikan terbaik karena bisa mengakses berbagai informasi pendidikan dengan mudah; tapi, disisi lain, kehadiran gadget juga bisa membuat si kecil adiksi terhadap gadget. Tipe pendidikan yang seperti ini disebut dengan drone parenting. Untuk lebih lanjut mengenai hal ini, bisa dilihat pada artikel di Sahabat Keluarga Kemdikbud: Drone Parenting, Pola Asuh Orangtua Milenial

Lalu, penggunaan media sosial tanpa kontrol diri yang baik bisa dijadikan ajang narsis berlebihan hingga menjadi ajang saling menyombongkan diri. Bahkan kolom-kolom komentar di media sosial pun kebanyakan diisi oleh ujaran-ujaran kebencian.

Isi video di Youtube pun, jika kita tidak pilih-pilih, banyak yang tidak sesuai dengan norma-norma masyarakat yang berlaku di Indonesia. LGBT, Alkohol, hingga sex bebas merupakan hal yang wajar bagi kebanyakan masyarakat Amerika dan Eropa.


Solusi bagi orangtua kekinian

Kita tidak mungkin bisa menjauhkan si kecil dari gadget dan internet. Walaupun kita berhasil melarang di rumah, anak-anak pasti akan terpapar dari teknologi di luar sana. Bukan tidak boleh anak-anak memegang gadget, akan tetapi perlu cara khusus agar gadget ini tidak menjadi petaka di rumah.

Jika anak kita sudah memasuki usia sekolah, jangan dulu berikan gadget hingga psikologisnya matang. Sebaiknya gadget baru diberikan pada usia remaja; itupun masih perlu diawasi dan dimoderasi agar tidak mejadi adiksi dan terjerumus hal-hal negatif.

Batasi dan moderasi anak-anak kita dalam menggunakan gadget. Batasi waktu menggunakan gadget. Moderasi aplikasi-aplikasi apa saja yang boleh dimainkan si kecil. Jika ingin meng-install game, install-lah game-game yang mendidik dan sesuai dengan umurnya.

Ajarkan pada anak-anak kita untuk bisa membedakan mana yang boleh dan tidak boleh dilihat di dunia maya. Beritahu padanya bahwa pornografi, LGBT, alkohol, dan sex bebas merupakan perbuatan tercela.

Tidak semua orangtua sama. Banyak orangtua yang tidak tahu dan tidak paham tentang gadget malah memberikan gadget pada anak-anaknya di usia sekolah. Hal ini bisa berdampak pada anak kita yang membandingkan dirinya dengan temannya yang sudah mendapatkan gadget lebih dulu. Inilah pentingnya kesabaran kita sebagai orangtua untuk menjelaskan alasan mengapa gadget belum boleh dipegang oleh si kecil.

Ajarkan pendidikan moral dan etika pada anak-anak kita agar bisa menghargai orang lain baik di dunia nyata maupun di dunia maya. Ajarkan agar si kecil santun dalam berucap dan berkomentar di dunia maya. Jika anak-anak kita sudah mulai dewasa dan bisa menggunakan media sosial, ajarkanlah mereka untuk meng-share hal-hal positif dan bukan hal-hal pribadi; apalagi hal-hal yang mengandung kebencian terhadap suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA).


Salah kita juga

Monkey see, monkey do. Itulah pepatah orang Amerika Serikat untuk menunjukan orang yang meniru segala hal tanpa dipikir terlebih dahulu. Pepatah ini bisa kita aplikasikan pada anak-anak karena akal dan pikiran mereka belum matang. Mereka meniru apa yang mereka lihat tanpa mengetahui baik dan buruknya. Oleh karena itu, penting sekali kita, sebagai orangtua, untuk memberikan contoh yang baik di dalam lingkungan keluarga.

Baik sadar atau tidak, kitalah sendiri yang mendidik anak-anak kita untuk menjadi adiksi terhadap gadget. Berapa kali kita mengabaikan si kecil demi melihat posting-an media sosial di gadget kita? Berapa kali kita mengabaikan si kecil demi menonton video menarik di Youtube?

Adiksi gadget yang terjadi pada kita, kita sendirilah yang harus mengobatinya. Jangan sampai ketergantungan kita pada gadget dicontoh oleh si kecil. Mulailah untuk meng-uninstall semua media sosial kita di smartphone kita. Kita tidak akan pernah rugi tanpa mesti posting, ataupun melihat posting-an orang lain.


Disconnect sehari


Ketika weekend tiba, cobalah untuk disconnect dari gadget walau hanya satu hari saja. Matikan gadget kita semua. Matikan gadget anak-anak. Cobalah kita berinteraksi dengan si kecil. Ajaklah dia main keluar. Ajarkan hal-hal baru padanya.

Anak kita merupakan aset dimasa depan. Ketika kita tua nanti, merekalah yang akan "mengasuh" kita semua. Jika dari sekarang saja kita cuek terhadap mereka dan sibuk dengan gadget-gadget kita, bagaimana jika kita tua nanti?


Kesimpulan
Terakhir sebagai penutup, setelah panjang lebar saya jelaskan mengenai antara hubungan gadget, orangtua, dan anak-anak; berikut adalah kesimpulan yang bisa saya tarik:
  • Kita, sebagai orangtua, harus memahami betul bagaimana cara teknologi "kekinian" bekerja; mulai dari cara mengoperasikan gadget hingga cara aplikasi di gadget bekerja.
  • Kita harus melawan adiksi kita terhadap gadget agar menjadi contoh bagi anak-anak.
  • Batasi dan moderasi anak-anak kita dalam menggunakan gadget.
  • Jangan dulu berikan gadget pada anak-anak kita hingga usia remaja.
  • Ajarkan mana hal positif dan hal negatif di dunia maya.
  • Berikan pendidikan moral dan etika di dunia nyata dan di dunia maya.
Mudah-mudahan tulisan ini bisa bermanfaat untuk para orangtua sekalian. Terimakasih.




#sahabatkeluarga

NB:
semua gambar yang ada di blog post ini merupakan gambar gratis tanpa hak cipta dari situs pixabay.com







Ketika kebanyakan dokter belomba-lomba mencari kemewahan, para dokter ini memilih untuk mengabdikan hidupnya untuk masyarakat banyak. Siapa saja mereka?


dr. Lie Agustinus Dharmawan, Ph.D, Sp.B, Sp.BTKV
Dokter keturunan tionghoa ini memiliki konsep unik dalam melayani pasien tanpa pamrih. Beliau mendirikan rumah sakit apung, yaitu sebuah perahu yang disulap menjadi rumah sakit. Perahu ini digunakan untuk menolong pasien-pasien di daerah kepulauan terpencil diseluruh Indonesia.

Rumah sakit apung ini awalnya sebuah perahu nelayan yang kemudian dimodifikasi menjadi sebuah perahu medis dengan fasilitas rumah sakit. Mulai dari klinik rawat jalan hingga kamar operasi tersedia di rumah sakit apung ini. Semua pelayanan di rumah sakit apung ini gratis tanpa dipungut biaya sedikit pun.

Rumah sakit apung ini merupakan bagian dari Dokter Share Foundation (Yayasan Dokter Peduli), yang merupakan yayasan amal milik beliau dalam bidang medis. Selain rumah sakit apung, yayasan milik beliau ini juga memiliki program dokter terbang.

Berita seputar dr. Lie Agustinus
Video seputar dr. Lie Agustinus




Prof. Dr. Aznan Lelo Ph.D, Sp.FK
Beliau ini merupakan staf pengajar farmakologi klinik di fakultas kedokteran Universitas Sumatera Utara (USU). Walaupun gelarnya banyak, akan tetapi beliau ini sangatlah bersahaja. Beliau tidak mau dipanggil Prof, beliau lebih senang dipangging dengan panggilan Buya.

Beliau membuat tempat praktek tanpa papan nama di salah satu daerah di kota Medan dengan tarif seikhlasnya.

Berita seputar Prof. Aznan
Video seputar Prof. Aznan



dr. Lo Siaw Ging, M.A.R.S
Dokter yang akrab dipanggil dokter Lo ini merupakan dokter yang sudah sangat senior; berumur lebih dari 80 tahun. Walaupun begitu, beliau ini sangatlah ikhlas dan tulus dalam menolong pasien. Beliau membuka klinik di daerah Jagalan, Solo, dengan tarif seikhlasnya.

Berita seputar dr. Lo
Video seputar dr. Lo



dr. Ferihana
Dokter bercadar ini merupakan dokter yang sangat ramah dan ikhlas dalam mengobati pasien. Beliau membuka praktek 24 jam dengan tarif seikhlasnya di daerah Bantul, Yogyakarta.

Kisah inspiratif dan kisah suka duka beliau dalam melayani pasien dengan ikhlas sudah ditayangkan di berbagai televisi nasional.

Berita seputar dr. Ferihana
Video seputar dr. Ferihana



dr. Ni Luh Putu Upadisari
dokter yang dikenal dengan julukan "dokter pasar" ini merupakan dokter yang sangat rendah hati. Julukan nama tersebut muncul karena beliau ini membuka tempat praktek di lantai 5, Pasar Badung Baru, yaitu pasar terbesar di Bali. Beliau sangat rajin mengunjungi para pedagang dan pembeli di pasar tersebut untuk menanyakan seputar kesehatan para pedagang disana.

Selain praktik dengan tarif seikhlasnya, dokter yang akrab dipanggil dokter Sari ini juga sangat memperhatikan kesehatan reproduksi wanita. Beliau mendirikan Yayasan Rama Sesana sebagai wadah untuk membantu dan mendidik masyarakat sekitar Bali mengenai kesehatan reproduksi wanita.

Berita seputar dr. Ni Luh Putu
Video seputar dr. Ni Luh Putu







Serupa tapi tak sama
Penyakit influenza (flu) dan common cold memiliki banyak kemiripan. Kedua penyakit ini merupakan penyakit dengan angka kunjungan tertinggi di semua instalasi kesehatan di Indonesia.

Dalam bahasa medis, penyakit flu dikenal dengan istilah influenza. Penyakit ini diakibatkan oleh virus dari famili Orthomyxoviridae. Virus-virus penyebab flu ini beraneka ragam, dimulai dari yang memiliki gejala ringan, hingga yang memiliki gejala sangat berat seperti flu burung.

Sedangkan common cold disebabkan oleh salah satu diantara 200 lebih jenis virus. Diantara semuanya, virus yang paling sering menyebabkan common cold adalah rhinovirus, coronavirus dan RSV (respiratory syncytial virus).

Untuk mempersempit pembahasan, saya hanya akan membahas penyakit flu dengan keluhan ringan saja yang mirip dengan common cold. Saya tidak akan membahas penyakit influenza berat seperti flu burung (avian influenza) atau flu babi (swine influenza).



Gejala dan tanda
Penyakit influenza (flu) dan penyakit common cold memiliki gejala dan tanda yang sama sehingga sulit dibedakan. Bahkan tenaga medis profesional sekalipun sulit membedakan kedua penyakit ini jika hanya melihat dari gejala dan tandanya saja.

Biasanya common cold memiliki gejala yang lebih ringan dibandingkan influenza, jarang menimbulkan demam, dan biasanya akan sembuh lebih cepat. Lebih lengkapnya bisa dilihat di tabel berikut:



Penegakan Diagnosis
Penyakit common cold dan flu sering tumpang tindih dalam penulisan diagnosisnya karena kemiripannya. Pada diagnosis ICD 11, common cold masuk kedalam kode J00 sedangkan Influenza masuk kedalam kode J09-J11.

Beberapa penyakit virus dan bakteri jenis lain sering menimbulkan gejala mirip flu (flu-like syndrome) pada serangan akut-nya. Misalnya penyakit hepatitis, demam berdarah dengue (DBD), HIV, pneumonia. dsb.

Banyak tenaga kesehatan yang lebih senang mendiagnosis penyakit flu atau common cold dengan diagnosis "viral infection" saja, karena saking umumnya penyakit ini dan agar tidak miss diagnosis dengan penyakit kronis yang memiliki gejala awal mirip flu.

Diagnosis flu dan common cold cukup ditegakan dari gejala dan tandanya saja. Tidak perlu pemeriksaan laboratorium lebih lanjut. Karena untuk mengetahui etiologi penyakit ini, butuh pemeriksaan yang cukup mahal; Misalnya seperti kultur virus atau pemeriksaan molekuler seperti polymerase chain reaction (PCR), enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA), fluorescent in situ hybridization (FISH), dsb.


Terapi dan Penatalaksanaan
Penyakit flu dan common cold adalah penyakit yang self-limiting diseases, artinya penyakit ini bisa sembuh sendiri tanpa obat-obatan. Faktor kesembuhan ditentukan oleh imunitas seseorang ditambah dengan istirahat dan makan-makanan yang cukup. Obat-obatan yang ada hanya meredakan gejala, bukan menyembuhkan penyakit.

Kebanyakan merk obat flu yang dijual bebas ataupun yang dibeli dengan resep dokter mengandung kombinasi beberapa jenis obat. Bisa antara 3 hingga 5 kandungan obat. Obat flu yang memiliki banyak kandungan obat lebih baik meredakan gejala flu, tetapi meningkatkan resiko terjadinya efek samping obat dan interaksi obat.

Obat flu biasanya dikombinasikan dengan obat demam, anti alergi, dan/atau obat batuk; bisa dalam bentuk sirup ataupun dalam bentuk kaplet atau tablet.

Berikut ini adalah kandungan obat yang biasa terdapat dalam obat-obatan untuk flu:
  • Antipiretic (anti demam) : paracetamol
  • Antialergi : chlorpheniramine (CTM), loratadine
  • Antitussive (obat batuk) : dextrometrophane
  • Mucolytic (penghancur dahak) : ambroxol, bromhexine
  • Decongestant (anti hidung tersumbat) : pseudonoefedrin




Kata Kunci
Influenza atau common cold, comon cold.









Setiap luka bisa terkena tetanus. Tapi, tidak setiap luka mesti ditangani dengan penatalaksanaan dan pencegahan Tetanus. Tergantung apakah luka tersebut termasuk dalam luka berisiko tinggi tetanus (tetanus-pround wound) atau tidak.

Banyak review article, journal medis, dan guidelines yang membahas mengenai luka-luka berisiko tinggi tetanus. Agar mempermudah, saya hanya akan mengambil dari 2 sumber saja; dari WHO dan dari Public Health England.


Menurut panduan WHO
Berikut adalah luka-luka yang yang beresiko tinggi tetanus, menurut buku Prevention and Management of Wound Infection yang dikeluarkan oleh WHO:
  • Luka yang tidak ditangani selama lebih dari 6 jam
  • Luka yang menusuk (vulnus punctum)
  • Terdapat tanda-tanda sepsis sistemik
  • Luka yang terkontaminasi dengan tanah, debu, kotoran hewan, atau pupuk dari kotoran hewan (manure)
  • Luka bakar (combustio)
  • Luka karena kedinginan atau radang dingin (frostbite)
  • Luka tembak (high velocity missile injuries)



Menurut panduan Public Health England
Adapun versi lainnya, yaitu menurut buku Tetanus: the green book, chapter 30 yang dikeluarkan oleh Public Health England, yang merupakan bagian dari Departement of Health, UK, pada 2013:
  • Berbagai jenis luka, termasuk luka bakar, yang membutuhkan tindakan medis dan tidak ditangani selama lebih dari 6 jam.
  • Berbagai jenis luka, termasuk luka bakar, yang menunjukan tanda-tanda kerusakan jaringan atau luka yang menembus dalam, terutama jika luka tersebut pernah kontak dengan tanah, debu, kotoran hewan, atau pupuk dari kotoran hewan (manure).
  • Luka yang didalamnya tertinggal benda asing.
  • Patah tulang terbuka (compound fracture).
  • Berbagai jenis luka, termasuk luka bakar, yang disertai dengan tanda-tanda sepsis sistemik.



Kata Kunci
Luka paku, luka bakar, luka tetanus, tertusuk paku karatan, paku berkarat.


Di Indonesia, banyak masyarakat beranggapan bahwa dokter adalah salah satu profesi yang memiliki penghasilan yang besar. Oleh karena itu, tidaklah mengherankan jika fakultas kedokteran (FK) merupakan fakultas yang paling favorit di Indonesia. Baik para siswa SMA yang baru lulus, maupun para orang tua, berlomba-lomba untuk bisa masuk ke fakultas ini.

Untuk mengetahui bagaimana proses untuk menjadi dokter di Indonesia, dari mulai masuk FK hingga menjadi dokter, berikut adalah step by step-nya:
Pada part 3 ini saya akan membahas mengenai dari mulai koas, kegiatan koas, ujian UKDI dan OSCE, hingga angkat sumpah dokter. Semoga bermanfaat.


Koas
Koas berasal dari kata co-assistant (Co-As). Istilah resminya adalah "kepaniteraan". Para mahasiswa koas disebut sebagai "dokter muda".

Koas adalah pendidikan profesi yang berfokus di RS untuk para Sarjana Kedokteran yang ingin mendapatkan gelar dokter. Mungkin seperti praktek keluar lapangan (PKL) untuk mahasiswa kedokteran. Masa pendidikan koas ini dijalani selama 2 tahun.

Koas dijalani dengan sistem stase. Stase ini dijalani berdasarkan program dokter spesialis yang terdiri dari 10-12 stase selama 2 tahun pendidikan koas.

Stase ini secara garis besarterdiri dari stase besar (mayor) dan stase kecil (minor). Stase besar dijalani selama 8-10 minggu. Contoh dari stase besar adalah stase penyakit dalam, stase bedah, stase Obgyn, dsb. Stase kecil dijalani selama 4-6 minggu. Contoh dari stase kecil adalah stase THT, stase neurologi, stase mata, dsb.

Lokasi koas bisa berbeda-beda disetiap stase tergantung di RS mana pihak universitas bekerjasamanya. Selain itu, setiap universitas memiliki kebijakan masing-masing mengenai waktu dan cara menjalani sistem stase ini. Sehingga ada beberapa universitas yang memiliki waktu koas lebih lama dibanding universitas yang lainnya.



Kegiatan Koas
Walaupun mahasiswa koas disebut dengan istilah "dokter muda", tapi yang dilakukan oleh mahasiswa koas masih sangat terbatas tidak seperti dokter. Para mahasiswa koas masih melakukan tindakan dibawah pengawasan ketat para pembimbing dokter spesialis dan dokter umum.

Beda lokasi koas, beda juga kebijakan mahasiswa koas dalam memegang dan memeriksa pasien. Ada beberapa RS yang membebaskan mahasiswa koas untuk memegang, memeriksa, hingga mendiagnosis atau menterapi pasien. Tapi, ada juga RS yang sangat membatasi hal-hal ini.

Biasanya RS di daerah lebih membebaskan mahasiswa koas dalam memeriksa pasien. Sedangkan RS di kota besar atau RS swasta sangat membatasi gerak-gerik mahasiswa koas. Terlebih lagi, jika di RS tersebut terdapat dokter yang sedang melakukan Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS), maka bisa dipastikan akan berebut pasien dan membatasi para mahasiswa koas dalam memegang pasien.

Oleh karena itu, mereka yang sudah koas di RS daerah biasanya lebih terampil dan lebih pintar dibandingkan mereka yang koas di tempat yang membatasi mahasiswa koas.

Selain melakukan kegiatan dokter, para mahasiswa koas juga harus mengerjakan tugas tertulis berupa Laporan Kasus, Journal Reading, hingga Morning Report.

Setelah melakukan koas selama beberapa minggu di stase-stase koas,diakhir minggu akan ada ujian. Ujian ini berupa ujian lisan bersama dokter spesialis pembimbing koas.


Lulus atau gagal koas
Para koas yang dinyatakan lulus setiap stase akan dinyatakan telah lulus koas dan dinyatakan lulus oleh pihak kampus, Mereka yang sudah lulus tinggal menunggu untuk persiapan ujian UKDI dan OSCE.

Jika ada stase yang gagal, maka para dokter muda tersebut harus mengulang di stase yang sama di RS yang sama. Dan tentunya, belum bisa ikut ujian UKDI dan OSCE.


Persiapan ujian UKDI dan OSCE
Uji Kompetensi Dokter Indonesia (UKDI) dan Objective-Structured Clinical Examination (OSCE) merupakan ujian terberat bagi bagi seluruh dokter di Indonesia. Segala persiapan mesti dilakukan untuk bisa lulus ujian yang satu ini; mulai dari waktu, tenaga, dan uang.

Lalu apa itu UKDI dan OSCE? Untuk penjelasan singkatnya, jika UKDI adalah ujian tulisnya; maka OSCE adalah ujian prakteknya.

Setelah lulus koas, fokus harus tertuju kepada ujian ini karena tingkat kesulitannya sangat sulit. Biasanya jarak lulus koas dengan ujian UKDI dan OSCE adalah sekitar 1-3 bulan. Selama waktu ini, harus belajar dengan sungguh-sungguh setiap hari dengan mengerjakan contoh soal-soal terdahulu dari kakak kelas atau dari internet.

Beruntungnya sekarang, banyak lembaga kursus untuk menghadapi UKDI dan OSCE yang tersebar dibeberapa daerah di Indonesia. Walaupun begitu, lembaga kursus ini tidaklah murah dan tidak menjamin kelulusan 100% jika tidak ada kesungguhan dari para dokter muda itu sendiri.

Saya pribadi mengikuti kursus di PADI yang teletak di Matraman Jakarta Timur. Alhamdulillah pengajarnya luar biasa dan bisa meluluskan 100% teman-teman satu grup (8 orang) dikelas saya.


UKDI dan OSCE
UKDI dilakukan di kampus-kampus tertentu yang sudah ditunjuk oleh pihak panitia UKDI. Sedangkan untuk OSCE, bisa dilakukan di kampus masing-masing dengan dosen dari universitas lain.

UKDI dilakukan dengan sistem Computer-Based Test (CBT). Para peserta ujian harus mengerjakan 200 soal dalam waktu 200 menit. Soal-soal tersebut terdiri dari berbagai materi dari mulai etika kedokteran, diagnosis kasus penyakit, penanganan kasus kesehatan masyarakat, dsb.

OSCE dilakukan dengan sistem station. Setiap peserta ujian harus melakukan tindakan praktek khusus seperti pemeriksaan neurologi, pemeriksaan urologi, pemeriksaan fisik jantung, tindakan gawat darurat, dsb. pada setiap station. Setiap station harus selesai dalam waktu 10-15 menit dan terdiri dari 12 station.

Banyak teman-teman dokter muda yang gagal dalam ujian UKDI dan OSCE. Mereka yang gagal harus mengulang 4 bulan kemudian. Akibatnya, waktu wisuda dan internsip menjadi tertunda akibat harus mengulang ujian.


Angkat sumpah dokter
Setelah UKDI dan OSCE selesai, para dokter muda tersebut akan menjadi "dokter" yang sesungguhnya dengan diangkat sumpah. Tapi...


Bersambung...
Cara Menjadi Dokter di Indonesia (Part 4)



Kata kunci
cara jadi dokter, pengen jadi dokter, cara daftar ke fakultas kedokteran, daftar fakultas kedokteran, dokter umum, jadi dokter umum, syarat jadi dokter, proses jadi dokter.


Pada kesempatan ini, saya ingin sharing pengalaman saya pribadi bermain PC game dengan menggunakan sinyal radio telepon LTE (4G). Game yang saya mainkan adalah Titan Fall 2 dari publisher EA Games.

Berikut adalah review (ulasan) mengenai bermain game dengan sinyal LTE:


Cara sinyal telepon bekerja
Sebelum memahami lebih lanjut bagaimana kita bisa bermain game dengan sinyal LTE, mari kita bahas bagaimana cara sinyal telepon bekerja.

Sinyal telepon mengirim dan menerima data; baik suara, gambar, text, file, dsb. melalui tower Base Transceiver Station (BTS). BTS ini nantinya akan berkomunikasi dengan main network pusat sebelum data dilanjutkan lagi ke server via kabel serat optik; sehingga nantinya, data bisa terkirim dan diterima oleh user.


Sinyal telepon seperti ini sangat sarat sekali dengan gangguan karena menggunakan jaringan gelombang radio yang bisa terdistorsi oleh berbagai objek dan keadaan alam. Misalnya terhalang oleh gedung tinggi, terhalang oleh bukit, terganggu oleh gelombang radio lain, dsb.




PC yang digunakan
Saya menggunakan PC yang saya rakit pada 2015 lalu. Untuk spec-nya secara garis besar adalah sebagai berikut:
  • Processor Intel i7 4790K
  • RAM Corsair DDR3 Dual Channel 8GB
  • MSI GTX 970
  • Western Digital Green 2TB HDD 7200rpm
  • Windows 7 Ultimate Edition


Modem yang digunakan
Saya menggunakan modem Huawei 3370 yang sudah support sinyal 4G. Saya juga menambahkan antenna external yang support dengan modem tersebut sebagai penambah daya tangkap sinyal.



Software dan game
Saya membeli game Titanfall 2 dalam bentuk hardcopy kepingan DVD original dari online shop di Tokopedia: Souvigameshop.

Game keluaran EA; seperti Titan Fall, Battlefield, Dragon Age, Need for Speed, dsb. menggunakan digital rights management (DRM) dengan aplikasi Origin. Jadi, jika ingin bermain game ini, harus membuat account dan meng-install aplikasi Origin di PC terlebih dahulu.

Keuntungan dari adanya DRM ini, bisa membuat kita meng-install game yang kita miliki di banyak PC. Untuk memainkannya, kita cukup log-in dengan account Origin yang sudah kita miliki.

Selain Origin dari EA, contoh lain dari aplikasi DRM untuk game adalah Steam dari Valve, GOG dari CD Projekt, dan uPlay dari Ubisoft.


Provider yang digunakan
Untuk mendapatkan sinyal LTE maksimal, saya menggunakan provider Indosat; karena memang kebetulan BTS-nya dekat dengan rumah sehingga sinyalnya cukup kuat. Selain itu, paket internet yang ditawarkan oleh Indosat Ooredo cukup murah dan limit kuota datanya cukup banyak.

Saya menggunakan paket internet Freedom Combo XXL dengan tarif 199.000 rupiah per bulannya. Total kuota paket ini adalah 82 GB; yang terdiri dari 70 GB untuk kuota 4G dan 12 GB bonus kuota.

Walaupun paket internet Freedom Combo XXL di marketingkan memiliki kuota 4G unlimited, akan tetapi, kuota datanya tetap dibatasi sampai FUP 70 GB.

Terkadang, ada diskon paket internet Freedom Combo XXL. Dari asalnya harga 199.000 rupiah menjadi 149.000 rupiah; atau bahkan kadang bisa menjadi 109.000. Cek harga paket tersebut setiap harinya; karena terkadang, tidak ada pemberitahuaan dari pihak Indosat Ooredo mengenai diskon ini.


Lokasi Bermain
Saya tinggal di pedesaan di salah satu Kabupaten di Jawa Barat. Kebetulan didaerah saya tidak ada bangunan tinggi menjulang yang bisa mengganggu daya hantar sinyal dari tower BTS ke modem. Hal-hal yang cukup mengganggu adalah jarak.



Waktu Bermain
Selama ini, untuk bisa menikmati bermain game multiplayer secara online dengan lancar, saya harus bermain diatas pukul 12 malam hingga pukul 4.30 pagi. Pada waktu tersebut, PING yang saya dapat cukup cepat, antara 100-200 ms. Jika tidak main pada malam hari, PING yang saya dapat bisa mengecewakan; bisa diatas 1000 ms.


Semakin banyak pengguna yang menggunakan perangkat dalam satu wilayah tower BTS; semakin berat beban BTS tersebut mentransferkan data ke server pusat.

Oleh karena itu, kita harus pintar-pintar memilih waktu jika ingin bermain game menggunakan sinyal telepon. Kita harus memilih waktu dimana orang lain sedang tidak menggunakan sinyal dari BTS di wilayah tersebut.


Berapa banyak data?
Karena rata-rata internet via jaringan telepon di Indonesia masih terbatas pada paket data, maka hal ini selalu menjadi pertanyaan. Berapa banyak data yang diperlukan untuk bisa bermain game secara online? Jawabannya adalah sedikit.

Data yang digunakan untuk bermain video game hanya sedikit saja per sesi permainannya; hanya beberapa puluh MB saja. Data yang masuk dan keluar secara online hanyalah fragment file kecilyang sudah dikompes sedemikian rupasehingga file data yang masuk dan keluar berukuran kecil. Sedangkan beban untuk graphic dan gameplay dibebankan kepada kemampuan PC user.

Saya pribadi, ketika bermain game Titan Fall 2 secara multiplayer, setiap satu sesi permainan, saya kira-kira menghabiskan antara 20-50 MB data.

Setiap satu sesi permainan tersebut berlangsung selama kurang lebih 10 menit dan dimainkan oleh 8-12 pemain ditambah AI. Jadi, untuk bermain selama satu jam, data yang saya pakai kurang lebih 200 mb.


Kesimpulan
  • Untuk bisa memainkan game secara online, kita harus memiliki game orisinil yang bisa dibeli secara fisik di toko-toko atau dibeli secara digital via Origin, Steam, GOG, atau uPlay.
  • Semua provider telepon seluler yang sudah support 4G bisa digunakan untuk bermain game via sinyal LTE.
  • Sesuaikan waktu bermain agar mendapatkan PING maksimal dengan sinyal LTE
  • Sesuaikan lokasi bermain agar dekat dengan BTS dan jauh dari bangunan tinggi yang bisa menghambat sinyal.
  • Kuota data yang ter-"makan" untuk bermain game hanya sedikit.


Kata Kunci
Bermain game dengan sinyal 4G, 3G, HSDPA, sinyal telepon, sinyal HP, Indosat, telkomsel, XL, Bolt, Smartfren.




Serial TV dengan tema kedokteran rata-rata menyajikan kisah drama di lingkungan kesehatan; baik itu di poliklinik, IGD, OR, hingga ke bagian manajemen RS itu sendiri. Selain drama, tindakan-tindakan medis dan hubungan psikologis antara dokter-pasien juga menjadi daya tarik tersendiri dari serial TV kedokteran.

Bagi saya pribadi, drama serial TV kedokteran yang ideal adalah yang menyuguhkan ilmu dan kasus medis yang nyata dan akurat sehingga bisa diterapkan di praktek sehari-hari oleh tenaga kesehatan yang menontonnya.



Berikut adalah daftar 10 serial TV kedokteran terbaik menurut saya pribadi:


10. Doctor Stanger


Trailer: SBS [닥터이방인/Doctor Stranger] - Coming Soon Teaser
Country: South Korea
Seasons: 1
Status: finish
Year: 2014


9. ER


Trailer: ER Trailer Season 1
Country: U.S.
Seasons: 15
Status: finish
Years: 1994-2009


8. Dr. Koto Shinryojo


Trailer: Dr Koto no Shinryoujou
Country: Japan
Seasons: 1
Status: finish
Year: 2006


7. Faith


Trailer: Faith 6 Minutes Trailer
Country: South Korea
Seasons: 1
Status: finish
Year: 2012


6. Grey's Anatomy


Trailer: Grey's Anatomy Trailer
Country: U.S.
Seasons: 13
Status: ongoing
Years: 2005-2016


5. Emergency Couple


Trailer: Emergency Couple: Ep1 Trailer
Country: South Korea
Seasons: 1
Status: finish
Year: 2014


4. Good Doctor



Trailer: Good Doctor | 굿닥터 [Trailer / Version 1]
Country: South Korea
Seasons: 1
Status: finish
Year: 2013


3. Code Black


Trailer: CBS - Code Black Trailer
Country: U.S.
Seasons: 2
Status: ongoing
Years: 2015-2016


2. Code Blue


Trailer: Code Blue - Trailer
Country: Japan
Seasons: 2 + 1 special episode
Status: finish
Years: 2008-2010


1. House M.D.


Trailer: House M.D. (2004) TV Series Trailer
Country: U.S.
Seasons: 8
Status: finish
Years: 2004-2012



Honorable Mention





Kata Kunci
Drama kedokteran, film kedokteran, tv series dokter, tv series kedokteran, serial tv kedokteran, dokter di tv, dokter jepang, dokter korea.




Penyakit yang terjadi di daerah abdomen boleh dibilang cukup sulit untuk didiagnosis karena di dalam abdomen terdapat banyak organ; mulai dari otot, usus, hati, empedu, dsb. Dengan berkembangnya teknologi, pemeriksaan penunjang untuk mendiagnosis penyakit di sekitar abdomen pun semakin mudah; X-ray, CT scan, MRI, endoscopy, colonoscopy, diagnostic laparoscopy, dsb.

Walaupun alat-alat untuk pemeriksaan penunjang sudah semakin canggih, akan tetapi, pemeriksaan-pemeriksaan tersebut membutuhkan biaya yang cukup tinggi. Oleh karena itulah, pemeriksaan fisik sederhana masih sangat digunakan untuk menegakan diagnosis.



Untuk mempermudah pemeriksaan fisik dalam mendiagnosis penyakit, wilayah abdomen dibagi menjadi 9 regio dan 4 kuadran.


Regio Abdomen


Kuadran Abdomen



Pada kesempatan ini, saya akan membahas seputar manuver khusus pemeriksaan fisik pada apendisitis akut (acute appendicitis). Tiga dari manuver berikutMc Burney's sign, Rovsing's sign, dan Blumberg's signmerupakan komponen pemeriksaan dari skor Alvarado. Pembahasan skor Alvarado sudah pernah saya bahas pada kesempatan sebelumnya di sini: Skor Avarado.



Berikut adalah manuver-manuver khusus yang dapat dilakukan untuk menegakan diagnosis apendisitis:


Mc Burney’s sign
Melakukan penekanan terhadap titik McBurney (McBurney's point) yang terdapat di 2/3 antara umbilikus dan anteriot superior iliac spine (ASIS).

(+) : terdapat nyeri tekan pada McBurney's point.
() : tidak ada nyeri tekan.

Video tutorialHow to find McBurney's Point



Rovsing's sign
Melakukan penekanan di beberapa titik dari mulai regio iliaca kiri hingga regio iliaca kanan dengan arah berlawanan jarum jam.

(+) : terdapat nyeri tekan pada sepanjang titik penekanan yang bisa menjalar hingga daerah kuadran kanan bawah (kuadran disekitar apendiks).
() : tidak ada nyeri tekan.

Video tutorial: Rovsing's Sign



Blumberg's sign
Blumberg's sign biasa disebut juga dengan nyeri rebound atau nyeri lepas.

Melakukan penekanan perlahan, lalu melepaskan penekanan tersebut secara tiba-tiba. Penekanan dilakukan secara tegak lurus di empat kuadran abdomen.

(+) : terdapat nyeri lepas pada sepanjang titik penekanan yang bisa menjalar hingga daerah kuadran kanan bawah (kuadran disekitar apendiks); menandakan adanya apendisitis atau peritonitis.
() : tidak ada nyeri lepas.

Video tutorial: Rebound Tenderness



Psoas sign
Melakukan penarikan otot psoas dengan cara melakukan ekstensi pada paha. Pemeriksaan ini disebut juga Cope's psoas test atau Obraztsova's sign.

Pertama, posisikan pasien untuk miring ke kiri (left lateral decubitus); Kedua, tahan bokong pasien dengan tangan kiri; Ketiga, tarik kaki pasien ke arah pemeriksa dengan menggunakan tangan kanan.

(+) : timbul nyeri pada kuadran kanan bawah abdomen saat melakukan manuver.
() : tidak ada nyeri saat melakukan manuver.

Video tutorial: Psoas Sign



Obturator sign

Melakukan penarikan otot obturator internus dengan cara melakukan rotasi internal pada caput tulang femur.

Pertama, kaki pasien diangkat dan lutunya di flexikan 90 derajat tegak lurus; Kedua, tarik kaki pasien ke arah pemeriksa untuk memberikan efek rotasi internal pada femur.

(+) : timbul nyeri pada kuadran kanan bawah abdomen saat melakukan manuver.
() : tidak ada nyeri saat melakukan manuver.

Video tutorial: Obturator Sign



Dunphy's sign
Menyuruh pasien untuk batuk.

(+) : akan muncul nyeri di wilayah abdomen saat pasien batuk.
() : tidak ada nyeri di wilayah abdomen saat pasien batuk.

Video tutorial: not available



Aaron's sign
Pemeriksaan ini bisa dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan McBurney's sign.

Melakukan penekanan pada titik McBurney (McBurney's point) yang terdapat di 2/3 antara umbilikus dan anteriot superior iliac spine (ASIS).

(+) : akan muncul nyeri di daerah epigastrium saat titik McBurney ditekan.
() : tidak ada nyeri di daerah epigastrium saat titik McBurney ditekan.

Video tutorial: not available



Aure-Rozanova's sign
Melakukan palpasi ringan dengan menggunakan jari pada segitiga petit (petit triangle)

(+) : terasa nyeri pada wilayah yang di palpasi
() : tidak terasa nyeri

Video tutorial: not available



Manuver lainnya
Selain manuver-manuver yang sudah disebutkan diatas, terdapat juga manuver lainnya yang bisa dilakukan dalam pemeriksaan apendisitis:




Sumber

Kata Kunci
tanda McBurney, tanda Rovsing, tanda Dunphy, tanda PSOAS, tanda obturator, nyeri rebond, nyeri ribon, nyeri tekan, kuadran kanan bawah, usus buntu, operasi usus buntu, pemeriksaan usus buntu, pemeriksaan fisik apendisitis.



Sejarah bioskop di Sukabumi

Pada dekade 8090-an, Kota Sukabumi memiliki banyak perusahaan bioskop lokal; mulai dari bioskop Capitol, bioskop Gelora, bioskop Indra, bioskop Royal, dsb. Lalu dengan berjalannya waktu, hadirlah bioskop dari 21 group yang terdapat di Ramayana daerah Odeonsehingga disebut Odeon 21.

Kala itu, Odeon 21 memiliki konsep yang modern dan nyaman dibandingkan dengan perusahaan-perusahaan bioskop lokal; sofa yang empuk, ruang ber-AC, layar lebih lebar, kualitas suara lebih bagus, dsb. Hal ini mengakibatkan bioskop-bioskop lokal mulai kalah bersaing dengan bioskop Odeon 21 sehingga akhirnya bioskop-bioskop lokal tersebut mulai gulung tikar satu persatu.



Zaman terus berkembang; teknologi semakin maju. Memasuki tahun 2000-an, akhirnya bioskop Odeon 21 juga harus ikut gulung tikar karena kalah bersaing dengan film-film bajakan. Hal itu dikarenakan, kala itu, distribusi film masih dengan cara manual menggunakan reel sehingga film-film baru sangat lama muncul di bioskopbisa muncul 3 bulan kemudian setelah release. Akibatnya, masyarakat lebih senang menonton film bajakan karena filmnya lebih cepat release dibandingkan bioskop.

Untuk mengetahui bagaimana sejarah lebih lanjut mengenai perusahaan bioskop lokal di Sukabumi, bisa buka link berikut: Jejak Bioskop-Bioskop di Kota Sukabumi.


15 tahun kemudian

Setelah lebih dari satu dekade Kota dan Kabupaten Sukabumi tidak memiliki bioskop, akhirnya pada tahun 2015, Platinum Cineplex memberikan kabar gembira dengan berencana membuat bioskop di Kota Sukabumi.

Hal ini dikemukakan langsung oleh Raam Punjabi, selaku pemilik dari Platinum Cineplex, pada wawancara yang dilakukan oleh Muvila pada 2015 lalu:
"Sebentar lagi kita akan ada di Bitung (Sulawesi Utara) dan Sukabumi (Jawa Barat). Tahun ini total akan ada 10 lokasi, jadi akan ada enam lokasi lagi. Saya tidak janjikan bangun 1.000 gedung, saya tidak mau bersaing dengan raksasa. Tapi, saya ingin menciptakan sarana untuk perfilman kita di tempat-tempat yang belum terjamah. Boleh juga dibilang karena saya tidak punya pilihan untuk bersaing di Jakarta, jadi saya kembangkan lahan sendiri," ujar Raam Punjabi.
Platinum Cineplex adalah perusahaan bioskop terbesar di Indonesia ke-4 setelah 21 Cineplex, CGV blitz, dan Cinemaxx. Platinum Cineplex masih terbilang baru dalam bisnis bioskop di tanah air dan masih dalam proses berkembang dengan membangun banyak gedung bioskop di seluruh Indonesia hingga ke beberapa negara Asean.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Platinum Cineplex dan perusahaan bioskop di Indonesia, bisa buka link berikut: Perusahaan Bioskop di Indonesia


Lokasi bioskop

Bioskop Platinum Cineplex rencananya akan dibuat di mall Central Point Sukabumi yang sekarang sedang dibangun di bekas reruntuhan Pasar Pelita. Rencananya mall ini akan selesai pada tahun 2020. Jika sudah selesai nanti, maka mall ini akan menjadi mall kedua di Sukabumi setelah Supermall.

Selain bioskop, mall Central Point Sukabumi juga akan memiliki hotel bintang 5 di lantai tertingginya. Mall ini nantinya akan tersambung dengan stasiun kereta api melalui sky bridge agar memudahkan para turis untuk melancong dan menikmati hiburan di Kota Sukabumi.


Update 2018
Developer mall central Point Sukabumi, PT. Anugerah Kencana Abadi (AKA), melarikan uang para pedagang bekas Pasar Pelita sebanyak 8 miliyar sehingga proyek mall ini gagal total untuk dibangun. Hingga kini, kasus ini masih disidangkan.

Selanjutnya, bioskop lain yang akan berencana didirikan di Sukabumi adalah bioskop Dee Cinema milik Dheeraj Kalwani. Lokasi dan tempat belum diketahui di Sukabumi daerah mana.

Akan tetapi, setelah cabang pertama bioskop Dee Cinema di Ciloto, Cianjur, ditutup paksa karena didemo dan ditolak warga setempat, entah bagaimana kelanjutan bioskop Dee Cinema di Sukabumi.




Kata Kunci
mal sukabumi, mol sukabumi, bioskop sukabumi, hiburan sukabumi, kuliner sukabumi.